Cara Mengobati Ayam Cacingan

Cara Mengobati Ayam Cacingan.

Penyakit cacingan tidak hanya menuding ayam jago komersil semata-mata hanya ayam laga juga lagi dapat terserang ki aib ini seandainya penerapan kebersihan kandang abnormal baik. Sejumlah penghobi pun menceritakan peliharaannya terserang kebobrokan cacingan. Kandang nan lain nirmala akan memicu berkembangnya vektor atau perantara kebobrokan, misalnya lalat.


Ayam laga yang dihinggapi keremian akan terpandang pucat dan lesu, nafsu makannya menyusut, berat tubuh merosot, geladir basah ataupun tambahan pula luluh, bulu kusut sehingga kemampuan mereka bagi bertumbuk menurun. Pada kasus nan parah juga dapat berakibat anemia sehingga tinggal berkarisma pada performa ayam. Sekiranya ayam laga terserang ki aib ini, maka harus segera ditangani kiranya taajul sembuh dan performa ayam kembali prima.


Resiko terkena cacingan akan meningkat ketika musim lalat atau populasi laler meningkat. Malar-malar saat masa penghujan. Guyur hujan yang tataran, kelembapan kandang meningkat serta kondisi pakan yang berceceran akan meningkatkan populasi laler.

Ulat lalat dan laler dewasa dapat main-main perumpamaan inang perantara bagi infeksi cacing pita (Raillietina
sp) sreg mandung. Ulat mago dan lalat dewasa sering kali termakan oleh ayam sehingga ayam aduan dapat terserang cacing pita tersebut. Selain itu, lalat juga berperan sebagai vektor mekanik bagi cacing gilik (Ascaridia galli). Laler andai vektor operator yakni bertindak membawa telur atau larva cacing berpindah dari gelanggang suatu ke gelanggang lain, hingga menempel pada pakan, air mereguk, atau ki alat lainnya. Ayam kemudian akan terinfeksi cacing gilik kalau menelan telur cacing bersamaan pakan atau air menenggak. Cacing gilik dan cacing pita tersebut yaitu variasi cacing yang sering menyerang ayam jago.

Baca :   Tanaman Yang Berkembang Biak Dengan Tunas Adventif

Lakukan mendeteksi ayam laga nan dipelihara terkena cacingan atau tidak, boleh dideteksi sejak dini. Merupakan melakukan uji laboratorium parasitologi dengan menggunakan sampel feses cak bagi pemeriksaannya.


Jika mandung laga telah tertimpa cacingan, penyembuhan akan optimal jika teknik pengobatan dilakukan dengan tepat, meliputi tepat obat, tepat dosis, dan tepat teknik pemberian. Penyaringan pembeli cacing dikatakan tepat sekiranya punya radius kerja nan sesuai dengan jenis cacing yang mengkritik (cacing gilik alias cacing ban). Cuma jika ayam terserang cacing gilik sekaligus cacing ban maka mandung laga tersebut dapat diberikan obat cacing dengan radius kerja yang luas yaitu dengan komoditas
Levamid
bakal ayam aduan laga.

Hadiah obat cacing harus tepat dosis, yaitu dosis tunggal (suatu kelihatannya anugerah). Kemudian terkait teknik kasih obat cacing, memerlukan proses pengulangan. Pengulangan tersebut bisa disesuaikan dengan siklus semangat cacing dan kondisi kandang. Cacing gilik mempunyai siklus hidup 1-2 wulan, padahal cacing lin sekitar 1 bulan. Sehingga belas kasih obat cacing dapat diulang 1-2 bulan kemudian.


Upaya yang efektif guna mencegah cacingan ialah menjaga kebersihan mileu kandang dan memintasi vektornya. Kegiatan sanitasi dan desinfeksi kandang dan lingkungan teristiadat rutin dilakukan. Lakukan pencucian kandang secara menyeluruh kemudian injeksi dengan desifektan sebagai halnya
Medisep
alias
Zaldes.


Untuk membasmi lalat dewasa, dapat digunakan
Flytox
maupun
Delatrin.
Flytox
diaplikasikan dengan cara ditabur kerumahtanggaan karung plastik yang sudah dibasahi. Sedangkan
Delatrin
diaplikasikan dengan kaidah ki bentakan langsung ke lalat yang gentayangan di area kandang.


Cacingan jarang menyebabkan kematian. Namun bukan berharga cacingan dapat diabaikan. Beberapa khalayak memasrahkan pelelang cacing saat ayamnya terserang cacingan. Hal yang perlu diwaspadai adalah pada kasus cacingan nan ringan atau awal-tadinya terserang sering tidak menunjukkan gejala klinis dan sulit dideteksi secara dini kecuali dengan berbuat penapisan makmal. Pada hal kondisi ini ayam jago masih terbantah bugar saja dengan performa yang menurun. Dengan mempertimbangkan inilah, pengendalian cacing dengan acara pencegahan yaitu kasih obat cacing merupakan upaya yang baik. Selepas bilang kali pengulangan, bukan berarti pelamar cacing harus terus menerus diberikan puas bulan-bulan seterusnya. Ada baiknya dilakukan penapisan feses secara rutin, misalnya di
MediLab
(Medion laboratorium) sehingga adanya telur cacing di intern feses dapat terdeteksi sejak semula. Hal inilah nan menjadi pangkal perlu tidaknya pemberian peminta cacing bikin periode paser panjang ke depan dan lakukan ketepatan pemberian obat.

Baca :   Bagian Tanaman Jagung Yang Dimakan

Cara Mengobati Ayam Cacingan

Source: https://www.medion.co.id/mengatasi-cacingan-pada-ayam-laga/

Check Also

Cara Menghilangkan Dugal Di Kepala Ayam Bangkok

Cara Menghilangkan Dugal Di Kepala Ayam Bangkok. Cara Memintasi Perawatan Ayam Bangkok Aduan Di Cuaca …