Apakah Tujuan Pengolahan Lahan Dalam Budidaya Tanaman Padi

Perebusan Tanah Adalah suatu cara meperbaiki struktur tanah dengan menggunakan perangkat sepeti beluku , pacul , atau garu yang ditarik dengan banyak sekali sumber tenaga , menyerupai tenaga insan , tenaga hewan , dan mesin perladangan (traktor) sehingga tanah menjadi berkemut-kemut , lembek , aerasi dan drainase persil menjadi lebih baik.

Maksud terdepan dari pengolahan tanah ialah kendati tanaman yang ditanam di kapling tersebut bertaruk dengan baik dan dapat berproduksi dengan maksimal sehingga perjuangan persawahan menjadi menguntungkan

Tanah menjadi salah satu media tanam nan harus diolah malar-malar tinggal agar kapling tersebut subur dan subur menjadi wahana tanam yang baik buat tanaman.

Pengolahan tanah dikelompokkan menjadi dua macam yaitu pengolahan secara konvensional dan konversi.

Penggodokan kapling secara seremonial meliputi beberapa keadaan berikut:

Land clearing yakni pembersihan lahan yang akan dijadikan area pertanaman. Land clearing secara manual dilakukan memperalat perlengkapan terlambat seperti mana cangkul, parang, dll. Sedangkan land clearing yang dilakukan secara mekanis dilakukan dengan menggunakan mesin pertanian sebagai halnya traktor.

Pembajakan tanah dilakukan pada kondisi selepas turun hujan abu maupun sebelum turun hujan. Ini karena pada kondisi tersebut kapling memiliki struktur yang tak teralu persisten dan kembali tidak terlalu lembap, dengan begitu tanah akan mudah dibajak. Pembajakan tanah boleh dilakukan sebanyak 2 boleh jadi dan dengan kedalaman bajak 12-20 cm terbit permukaan persil.

Penggaruan lahan dapat dilakukan memperalat garu, cangkul alias traktor cak bagi menghancurkan gumpalan-gumpalan tanah yang gentur, sehingga struktur dan tekstur tanah memungkinkan untuk ditanami.

Pasca- penggaruan sebaiknya dilakukan pemupukan terlebih dahulu sebelum proses ini dilakukan. Pemberian pupuk organik alias anorganik saat penggemburan menjadikan baja dapat teraduk secara rata pada saduran olah.

Baca :   Cara Menghilangkan Duri Ikan Di Tenggorokan Sebelah Kanan

Pemupukan dasar bermaksud untuk menambah molekul hara dalam tanah mudahmudahan persil menjadi lebih ki berjebah dan tercukupi kebutuhan atom haranya. Perabukan pangkal yang diberikan lebih awal dapat menggiurkan kronologi akar lebih dalam. Takdirnya tanah diketahui bereaksi asam, maka peladang disarankan cak bagi menaburkan kapur dolomit di lahan pertanian untuk menaikkan pH tanah.

Pupuk yang sah dijadikan sebagai pupuk dasar adalah pupuk kandang, Cendawan Makro Tunggal seperti urea, SP36, KCl, dan Pupuk Makro Majemuk seperti NPK 15, dll sesuai dengan kebutuhan produk yang ingin ditanam.

Semua tahapan penggodokan tanah secara formal ini, galibnya membutuhkan waktu 16-18 hari tersidai sreg lahan yang akan dikelola.

Dalam ki melatih kapling secara resmi sebaiknya dilakukan suatu minggu sebelum waktu tanam dilakukan, keadaan tersebut dilakukan agar intern kurun sehabis pengolahan tanah, wereng dan gulma sudah mati dan mikro organisme tanah dan hara yang dibutuhkan tanaman sudah terhidang dalam kapling.

Sementara itu, perebusan tanah secara konversi biasanya terdiri berusul pengolahan tanah minimum (minimum tillage) dan TOT (tanpa olah petak).

Pada olah petak ini sedikit menggandeng sebagian para petani karena kerumahtanggaan pelaksanaannya hanya dilakukan 1 perian sekali kerjakan tanah yang punya tingkat kepadatan yang tinggi dan 2 tahun sekali apabila tanah memiliki tingkat kepadatan sedang.

Dalam pengolahan persil secara konversi terserah beberapa teknik yang dilakukan:

Olah Petak Paling (OTM)adalah teknik penggodokan tanah nan dilakukan dengan mengurangi frekuensi perebusan. Yang artinya pengolahan dilakukan hanya 1 perian sekali atau 2 masa sekali tergantung terbit tingkat kepadatan tanah.

Olah Kapling Strip (Strip Tillage), penggarapan ini hanya dilakukan puas strip-strip nan akan dilakukan penanaman belaka. Dan lazimnya strip-strip tersebut dibuat mengikuti garis bentuk tanam. Yang artinya momen ingin menanam tanaman maka yang akan diolah hanya barisan yang akan disebar benih, bagian yang tidak disebar semen tidak diolah.

Baca :   Dalam Kajian Bahasa Indonesia Hidroponik Mempunyai Arti

Sonder Olah Petak (TOT), pengolahan kapling teknik TOT tidak memerlukan penggodokan tanah seperti pada pengolahan jamak, melainkan sahaja dilakukan pembukaan tanah dengan menggali tanah dan sewaktu ditanam bibit-esensi yang akan dibudidayakan

Kedua teknik pengolahan lahan ini apabila dibandingkan, maka perebusan tanah secara baku akan menghasilkan hasil penuaian nan kian berkualitas jika dibanding dengan memperalat teknik konversi.

Penulis : Nurhidayat Adrianty, S.Pt

Penyuluh Perladangan Menengah

WIBI : Desa Kohala Kec. Buki

Apakah Tujuan Pengolahan Lahan Dalam Budidaya Tanaman Padi

Source: http://cybex.pertanian.go.id/artikel/87834/pentingnya-pengolahan-lahan/

Check Also

Cara Menghilangkan Dugal Di Kepala Ayam Bangkok

Cara Menghilangkan Dugal Di Kepala Ayam Bangkok. Cara Memintasi Perawatan Ayam Bangkok Aduan Di Cuaca …